Keraguan untuk memperbarui keadaan adalah ketegasan untuk mempertahankan apa pun yang lama.


MARIO TEGUH SUPER NOTE
Keraguan untuk memperbarui keadaan adalah ketegasan untuk mempertahankan apa pun yang lama.

………..

Bacalah ini seperti Anda mengatakannya kepada saudara yang lebih muda.

………..

Adikku yang kehidupan indahnya telah disiapkan oleh Tuhan,

Telah beberapa kali bayangan wajahmu berkelebat dalam mimpiku,

terkadang engkau berjalan gagah, tetapi lebih sering akhir-akhir ini aku melihatmu berjalan tertunduk seolah mencari sesuatu di bawah, tetapi tampak dalam pikiranku bahwa rasa dari harapanmu mengarah ke atas.

Dan engkau datang kepadaku dan bertanya, mengapakah kehidupan ini tidak berlaku ramah kepadamu?

Mengapakah kehidupan mengabaikan harapan dan keluhanmu?

Dan engkau mencurigai, ada sesuatu dalam kehidupan ini yang menghalangi doa dan permintaanmu, agar Tuhan tak mendengar ratapan hatimu yang merindukan penyelamatan.

Ketahuilah adikku yang hatinya baik,

Tiada yang dapat menghalangi pengetahuan Tuhan atas harapan hatimu. Tuhan telah mendengar keluhan dan harapanmu, bahkan jauh sebelum engkau menyadari ketidak-nyamanan dari keadaanmu.

Ketahuilah, bahwa salah satu tanda bahwa Beliau menyayangimu, adalah engkau dimasukkan ke dalam suatu keadaan yang membuatmu sadar, bahwa kemampuanmu tidak cukup bagi keharusanmu untuk hidup seindah harapanmu.

Sebetulnya, saat pertama engkau menyadari bahwa kemampuanmu tidak cukup untuk menaikkan mu ke taraf kehidupan yang kau impikan itu, Tuhan sudah menyiapkan penambah kekuatanmu, yang segera akan menjadi milikmu, jika engkau segera menggerakkan badanmu untuk bekerja dengan niatan memperbaiki kehidupanmu.

Tetapi, engkau – sering kali, bukannya segera bertindak karena perasaan tertinggal mu itu, engkau justru berlemah-lutut dan bertanya mengapa engkau yang diberikan kesulitan?

Cepat sekali engkau merinci siapa saja yang hidupnya lebih baik dari mu, karena mereka mendapatkan banyak kelebihan yang mudah.

Engkau melihat demikian banyaknya kekurangan dan kelemahan, yang dengan tidak adil dikenakan kepadamu.

………..

Dan ini yang aku pujikan kepadamu, adikku yang lucu dan mudah aku sayangi,

Engkau sangat kreatif sekali, karena engkau sebetulnya membandingkan kemudahan orang lain dengan kesulitanmu, dan engkau menyandingkan kekuatan orang lain dengan kelemahanmu.

Aku akui, tidak ada cara lebih cerdas dari itu, dalam membuat dirimu menuai kekuatan kesedihan yang hebat.

Engkau sangat kreatif sekali …

Jika engkau cemberut sambil tersenyum karena ini, engkau memiliki bakat yang baik untuk menegakkan dirimu dan menjadikannya pemenang yang anggun.

Sekarang,

Mau tahu caranya mensyukuri diri dan kehidupanmu, apa pun keadaanmu sekarang?

Begini,

Rincikanlah semua ke-bisa-an dan kekuatanmu, terutama yang selama ini kau abaikan.

Uraikanlah semua hal yang kau banggakan, walau pun sekecil-kecilnya hal yang belum pantas untuk dibanggakan.

Susunlah daftar dari kemudahan dan kebetulan yang kau dapatkan, yang selama ini sulit dicapai oleh orang lain.

Temukanlah sinar-sinar kasih sayang dari keluarga dan kerabatmu, yang diberikan kepadamu, tanpa menuntut kepantasan darimu untuk disayangi. Kasih sayang seperti itu belum tentu dimiliki oleh orang paling kaya di dunia.

Meskipun belum banyak sekali, tetapi pasti ada satu atau dua orang yang menghormati mu. Nah …, bergelimanglah dalam kesyukuran yang anggun dalam penghormatan mereka, karena yang paling berkuasa di negeri ini pun telah pernah direndahkan jauh lebih parah dari yang mungkin dilakukan kepadamu.

Lalu, bandingkanlah semua yang telah diberikan kepadamu oleh kehidupan, dengan apa saja yang telah kau sumbangkan bagi kehidupan.

Apakah yang kau harapkan diberikan oleh kemanusiaan kepadamu, berdasarkan perhitungan yang jujur atas keuntungan yang kau sumbangkan kepada kemanusiaan?

Apakah ada kemungkinan bahwa engkau sebetulnya meminta lebih banyak dari yang sepantasnya kau terima?

Apakah engkau meminta untuk disegerakan kenyamanan mu, dari orang-orang yang kau lambatkan pelayanan mu?

Apakah engkau meminta untuk dilebihkan oleh orang-orang yang kau kurangi haknya?

Apakah engkau marah menuntut kejujuran dari mereka yang tidak kau jujuri?

Apakah engkau meminta perlakuan baik dari atasan yang kau cerca dan rendahkan dalam pikiranmu?

Apakah engkau menuntut keramahan dari pemimpin yang kau gunjing dan gosipkan di belakang punggungnya?

Ah …, bagaimana dengan keluargamu?

Apakah engkau mengharapkan penghormatan dari istri yang jarang kau ajak bicara itu?

Ataukah engkau mengeluhkan rasa masakan istri yang tidak pernah kau ajak dan manjakan di tempat-tempat makan enak yang kau akrabi bersama teman dan kolegamu?

Apakah engkau mengeluhkan udik-nya istrimu yang tak kau ijinkan membeli pakaian yang indah, yang kau larang berhias mencantikkan dirinya untukmu, yang kau tinggalkan di rumah berlama-hari dan berlarut-malam menantimu yang ‘meeting’ bersama orang-orang yang juga tidak menghargai pendapatmu?

Apakah engkau mengeluhkan rendahnya disiplin dan semangat anak-anakmu, yang sebetulnya jarang melihat teladan baik darimu?

Apakah engkau memprotes Tuhan yang kau kunjungi hanya jika engkau bersedih, dan segera melupakan-Nya setelah engkau terselamatkan?

Apakah engkau menginginkan kehidupan yang mulia, dengan pikiran dan pembayangan yang asyik masyuk mengenai hal-hal yang jika diketahui pasanganmu, engkau akan masuk dalam perang dunia ke 13 dan disiksa dalam neraka kemarahannya?

Hmm …. Lucu ya?

Tetapi itulah kehidupan, yang belum dibebaskan dari beban yang merendahkan, dari ikatan yang belum memerdekakan, dan dari noda yang belum mencemerlangkan.

Jika itu semua memisahkan kita dari kehidupan yang mudah, ringan, jernih, bebas, damai, dan penuh kecintaan,
… mengapakah kita masih berkutat untuk mempertahankannya?

Apakah sebetulnya kesenangan yang kita harapkan dari menyimpan sedikit ketidak-bersihan pikiran dan menyisakan sedikit kekusaman hati?

Mengapakah sulit bagi kita untuk ikhlas melepaskan yang kita ketahui tidak memuliakan, dan membebaskan diri menjadi pribadi yang bersih pikirannya dan yang bening hatinya?

………..

Adikku yang hatinya rindu akan kehidupan yang indah dan mulia,

Sebetulnya, apakah yang masih kau ragukan?

Bebaskanlah dirimu dari yang tidak akan memuliakanmu.

Sahabatkanlah dirimu dengan semua yang berpihak kepada kekuatan dan kemandirian mu,

lalu perhatikan apa yang terjadi.

………..

Sahabat saya yang dikasihi Tuhan,

Anda sangat dikasihi dan dicintai Tuhan. Apakah Anda tidak menemukan satu atau dua kata yang ditujukan kepada Anda dalam perbincangan kita hari ini?

Jika Anda bukan jiwa yang khusus, mengapakah masih selalu saja ada jiwa-jiwa baik yang memperlakukan Anda dengan penuh hormat?

Ingatlah, bahwa

Keraguan untuk memperbarui keadaan adalah ketegasan untuk mempertahankan apa pun yang lama.

Maka tegaslah untuk yang memuliakan kehidupan Anda dan keluarga yang Anda kasihi.

Mudah-mudahan hari ini terbuka pintu-pintu rezeki yang lebih besar bagi Anda dan keluarga Anda terkasih, agar mudah bagi Anda untuk menyejahterakan dan membahagiakan jiwa-jiwa kecintaan Anda.

Mohon disampaikan salam sayang dari Ibu Linna dan saya, untuk keluarga Anda tercinta.

Sampai kita bertemu dan berjabat-tangan nanti.

Loving you all as always,

Mario Teguh

disunting dari : http://www.facebook.com/notes/mario-teguh

Perihal zonagaulku
aku masih pelajar di smk 1 karanganyar, tepatnya masih kelas dua hehehehehehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: